Dia (Selamat Hari Guru)

Dia
Antara insan pertama
Yang hadir dalam mimpiku
Memapah aku
Membimbing aku
Hingga aku kenal abjad, aksara dan alam
Menjadi cahaya pada gelapku
Menjadi pohon kala hujanku 

Dia
Datangnya bukanlah di jemput
Bukan pula di larang 
Sentiasa setia bersamaku
Menjadi pengiring untuk aku kenal ilmu di dada dunia

Dia
Suatu ketika dulu
Pernah aku tengking
Pernah aku caci
Pernah aku herdik
Ingkar segala tunjuk ajarnya
Segala ilmu yang di curah
Kononya 
Kebebasan aku terkurung
Keseronokan aku terhalang
Dengan segala naskah yang diberi
Aku rasa terbeban, keliru
Namun, 
Dia sepantas kilat 
Menari aku kembali
Dari terus hanyut di bawa arus hedonisme 
Sabarnya bukan kepalang
Kata dia, aku masih muda berjiwa remaja
Darah yang mengalir masih pekat merahnya
Masih miskin pengalamannya
Angkara itu langkah yang ku atur sumbang tanpa aku sedar

Dia
Pernah terluka kerana kataku
Namun di pantaskan pulihnya
Kerana dia berpegang pada kata
Bahawa barakah sesuatu ilmu datang dari redho pendeta
Katanya,
Dia punya amanah
Yang beratnya tidak terpikul
Namun balasnya tidak pula tergambar
Murni jasa pengorbanannya
Suci hati dan jiwanya

Dia 
Kerap kali menjadi bonda
Tidak jemu mencurahkan kasih 
Sentiasa membelai tanpa mengharapkan balasan
Kerap kali juga menjadi ayahanda
Tegas wataknya dalam membimbing
Menjadi pelindung kala aku di lambung ombak

Siapa dia?
Persoalan yang punya satu jawapan
Dia adalah Guru
Guru yang dibibirnya penuh tinta
Tak lokek menyiram ilmu
Agar anak bangsanya terus mekar menjadi insan berguna
Buat agama, bangsa dan nusa
Dialah Guru...


Nukilan,
Adhwa


Popular posts from this blog

Im Here

SUNYI

New Story New Chapter New Level